Eduteater

PENGETAHUAN PENYUTRADARAAN: FOKUS

PENGETAHUAN PENYUTRADARAAN: FOKUS

Oleh: Eko Santosa 

Sutadara dalam mengatur blocking perlu mempertimbangkan perhatian penonton. Setiap aktivitas, karakter, perubahan ekspresi dan aksi di atas pentas harus dapat ditangkap mata penonton dengan jelas. Oleh karena itu, pengaturan blocking harus mempertimbangkan pusat perhatian (fokus) penonton. Hal ini dapat dikerjakan dengan menempatkan pemain dalam posisi dan situasi tertentu sehingga ia lebih menonjol atau lebih kuat dari yang lainnya. 

  1. Prinsip Dasar 

Pada dasarnya fokus adalah membuat pemain menjadi terlihat jelas oleh mata penonton. Oleh karena itu, prinsip-prinsip dasar di bawah ini dapat digunakan sebagai petunjuk dalam menempatkan posisi dan mengatur pose pemain.

  • Kurangilah menempatkan pemain dalam posisi menghadap lurus ke arah penonton atau menyamping penuh. Usahakan pemain menghadap diagonal (kurang lebih 45 derajat) ke arah penonton. Menghadap lurus ke arah penonton akan memberikan efek datar dan kurang memberikan dimensi kepada pemain, sedangkan menyamping penuh akan menyembunyikan bagian tubuh yang lain. Dengan menghadap secara diagonal, maka dimensi dan keutuhan tubuh pemain akan dilihat dengan jelas oleh mata penonton.
  • Jika pemain hendak melangkah, maka awali dan akhiri langkah tersebut dengan kaki panggung atas (yang jauh dari mata penonton). Jika melangkah dengan kaki panggung bawah (yang dekat dari mata penonton), maka kaki yang jauh akan tertutup dan wajah pemain secara otomatis akan menjauh dari mata penonton. Hal ini menjadikan gerak pemain kurang terlihat dengan jelas.
  • Gunakan lengan atau tangan panggung atas (yang jauh dari mata penonton) untuk menunjuk ke arah panggung atas dan gunakan lengan atau tangan panggung bawah (yang dekat dengan mata penonton) untuk menunjuk ke panggung bawah. Jika yang dilakukan sebaliknya, maka gerakan lengan dan tangan akan menutupi bagian tubuh lain.
  • Jangan pernah memegang benda atau piranti tangan di depan wajah ketika sedang berbicara, karena hal ini akan menutupi suara dan pandangan penonton.
  • Usahakan agar para aktor saling menatap (berkontak mata) pada saat mengawali dan mengakhiri dialog (percakapan). Selebihnya, usahakan untuk berbicara kepada penonton atau kepada aktor lain yang berada di atas panggung. Membagi arah pandangan ini sangat penting untuk menegaskan dan memberi kejelasan ekspresi karakter kepada penonton. 

2.Teknik Focusing

Marsh Cassady (1997) menyebutkan beberapa teknik untuk menciptakan fokus pemain di atas panggung, di antaranya dengan memanfaatkan area panggung, memanfaatkan tata panggung, trianggulasi, individu dan kelompok, serta kelompok besar. 

  1. Memanfaatkan Area Panggung

Dalam tata panggung, suatu area memiliki kekuatan berbeda dibanding area yang lain. Kekuatan dalam makna blocking di sini adalah, area yang lebih mudah mendapat perhatian mata penonton. Semua area panggung kelihatan sama jika dalam keadaan kosong, tetapi setelah para aktor hadir di dalamnya, maka segera perhatian penonton akan tertuju ke area tertentu yang lebih kuat dibanding area lain. Secara umum, area tengah, area terdekat dengan penonton, serta jarak area, dapat dimanfaatkan untuk menciptakan fokus.

  • Area tengah, secara natural lebih kuat jika dibandingkan dengan area di sisi kiri atau kanan. Pemain yang berada di tengah secara otomatis menjadi pusat perhatian penonton sementara pemain yang berada di sisi kanan dan kirinya seolah-olah hadir sebagai penyeimbang.
  • Area terdekat dengan penonton lebih memiliki kekuatan dibanding dengan area yang jauh dari mata penonton. Mata penonton secara otomatis akan menangkap objek yang lebih dekat dan jelas. Hal ini memberikan jawaban mengapa dalam pertunjukan teater tradisional pemain yang berbicara dan hendak melontarkan pernyataan penting selalu mendekat ke arah penonton. Mereka ingin menjadi pusat perhatian. 
  • Jarak area satu dengan yang lain jika dimanfaatkan dengan baik dapat menciptakan fokus. Dengan analogi yang lebih terang akan lebih mudah terlihat, maka jarak antararea dapat digunakan untuk memberi penonjolan pada pemain tertentu. 
  1. Memanfaatkan Tata Panggung

Tata panggung, sesederhana apapun dapat dimanfaatkan untuk menciptakan fokus. Dengan sedikit kejelian, tata dekorasi pentas menghasilkan ruang yang dapat dimaknai secara khusus untuk kepentingan fokus pemain.

  • Dengan memanfaatkan posisi tinggi rendah pemain menurut tatanan set dekor yang ada, fokus dapat diciptakan. Posisi pemain yang berdiri di ketinggian biasanya lebih kuat jika dibanding dengan pemain yang ada di bawah. Tetapi jika ada dua pemain yang sama tingginya, maka pemain yang berada di bawah justru akan menjadi fokus karena kedudukan tinggi dua pemain akan saling menghapuskan kekuatan satu sama lain.
  • Tata dekorasi pentas sering menggunakan bingkai dalam wujud jendela, pintu atau bingkai yang lain. Selain sebagai penguat artistik pementasan, bingkai dapat dimanfaatkan untuk menciptakan fokus. Pemain yang berada di dalam bingkai lebih memiliki kekuatan dibanding dengan yang berada di luar bingkai. 
  1. Trianggulasi

Untuk menciptakan fokus yang mudah dan natural adalah menempatkan pemain dalam posisi segitiga. Setiap pemain akan mudah terlihat oleh penonton dan mereka dapat melihat satu sama lain sehingga perubahan gerak dan karakter akan lebih cepat ditangkap. Selain itu posisi segitiga memudahkan perpindahan pemain dari titik satu ke titik yang lain tanpa menghilangkan fokus. Penempatan pemain dengan berdasar pada bentuk segitiga ini disebut trianggulasi. Banyak kreasi segitiga yang bisa diwujudkan baik dengan jumlah pemain sedikit ataupun banyak.

  1. Individu dan Kelompok

Fokus juga dapat diciptakan dengan memisahkan satu orang pemain dari sekelompok pemain yang ada. Penonton akan lebih tertarik untuk melihat satu orang daripada sejumlah orang dalam sebuah kelompok yang biasanya memiliki gestur, pose, dan aktivitas yang sama. Selain memisahkan individu dari sekelompok pemain, fokus antara individu dan kelompok dapat diciptakan dengan membedakan posisi. Seorang pemain yang posisinya berbeda dari sekelompok pemain secara otomatis akan lebih menarik perhatian penonton. Seseorang yang jongkok di antara beberapa orang yang berdiri pasti memliki daya tarik yang lebih kuat untuk  dilihat, demikian juga sebaliknya.Pembedaan pose dan level ini tentu saja harus diikuti pembedaan laku aksi dalam lakon. Misalnya, pemain yang mengambil pose berbeda adalah pimpinan kelompok sehingga ia memiliki peran yang lebih besar daripada yang lainnya.

  1. Kelompok Besar

Menempatkan pemain dalam kelompok besar membutuhkan teknik tersendiri karena dalam sebuah blocking kelompok tidak ada individu yang lebih menonjol dari yang lain. Artinya, fokus atau perhatian penonton ditujukan kepada sekelompok pemain. Untuk itu ada empat teknik dasar yang bisa diterapkan, yaitu garis, lingkaran, setengah lingkaran, dan segitiga. 

Penempatan pemain dengan teknik garis menguntungkan pemain, karena semua berada dalam posisi sejajar sehingga tidak ada pemain yang lebih mononjol. Teknik ini dapat diterapkan dengan membentuk satu atau lebih dari satu garis dengan kombinasi tinggi rendah pemain. Dalam adegan chorus atau paduan suara, penempatan kelompok dengan teknik garis sering digunakan. 

Penempatan pemain dengan teknik lingkaran sangat tidak menguntungkan karena sebagin pemain yang berdiri di belakang tidak dapat dilihat oleh penonton. Meski demikian, teknik ini seringkali digunakan dengan mengkombinasikan gerak kelompok. Artinya, jika semua pemain dalam keadaan diam dalam waktu yang lama, teknik lingkaran kurang menguntungkan tetapi jika semua pemain bergerak bersama sehingga posisi antarpemain saling berpindah maka teknik ini memiliki kekuatan fokus yang besar. Dalam bentuk lingkaran posisi pemain dapat dimodifikasi dimana pemain yang berada di depan mengambil posisi lebih rendah dari pemain yang ada di belakang sehingga semua pemain dapat terlihat. Hal ini menguntungkan karena posisi pemain dapat bertahan lama meskipun dalam kondisi statis. 

Bentuk setengah lingkaran, memliki keuntungan seperti teknik garis. Semua pemain terlihat. Bentuk ini secara dimensional lebih menguntungkan tetapi untuk ruang pentas yang kecil kurang menguntungkan. Bentuk setengah lingkaran membutuhkan tempat yang lebih luas untuk memberi ruang kosong di tengah. Posisi ini sering juga digunakan untuk chorus. 

Sementara itu, penempatan kelompok pemain dengan teknik segitiga lebih memiliki kemungkinan kreativitas. Dengan mengkombinasikan bentuk segitiga masing-masing kelompok pemain dapat ditempatkan secara proporsional sehingga tidak saling menutupi. Dengan teknik ini (seperti halnya triangulasi) semua pemain dapat dilihat oleh penonton sehingga penonjolan pemain sangat tergantung dari aksi dan aktifitas peran yang dimainkan.

(****)

Dicuplik dan disesuaikan untuk kepentingan edukasi teater dari: Eko Santosa, Dkk. 2008. Seni Teater Untuk SMK Jilid 1. Jakarta: Depdiknas

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.